badge

Anekdot di Bekas Kediaman Charles Dickens

Sebuah mobil meluncur perlahan menuruni Doughty Street pada Selasa sore yang cerah, kemudian berhenti di depan sebuah pintu hijau.

Dua wanita paruh baya keluar dari mobil tersebut dan memasukkan rangkaian mawar merah dan kuning melalui pengetuk pintu, sementara kemudian kedua wanita berambut perak mundur, mengawasi dalam keheningan.

Pintu bernomor 48 itu adalah bekas kediaman novelis besar Charles Dickens, yang tinggal di sana antara 1837 dan 1839.

Selasa kemarin menandai 200 tahun kelahiran penulis Inggris ikonik tersebut.

Kediamannya, ada di tengah beranda dan biasanya sulit untuk menemukan itu, kemarin penuh dengan pengunjung.

“Aku sangat mencintai Dickens, setiap buku yang ditulisnya, filosofinya tentang kehidupan, ia membuat pernyataan tentang masyarakat dan bagaimana hal itu adalah untuk perbaikan,” kata Hilda Patricia Richardson (91), yang meminta putrinya untuk mempersembahkan bunga untuknya.

Ia pergi ke museum dari Notting Hill, yang memakan sekitar 40 menit perjalanan. Ia berkata bahwa dirinya membesarkan anak-anaknya dengan membaca Dickens, sehingga mereka bisa mengagumi dia seperti dirinya mengagumi Dickens.

“Saya berharap kan selalu ada orang yang mengagumi Dickens,” kata wanita itu. “Karena semua buku-bukunya selalu memiliki moral di dalamnya, bahwa orang harus memperlakukan satu sama lain lebih baik.”

Seorang wanita dari timur London, Annabel Port, mengatakan dia senang berada di rumah Dickens. “Saya sangat merasakan atmosfernya.” katanya.

PAMERAN

Apartemen tiga lantai tersebut dianggap sebagai penting dalam kehidupan Dickens, yang dia gambarkan sebagai “rumah saya di kota”.

Di apartemen itu, dia menulis novel bergaya otobiografi terkenal, Oliver Twist, dan roman pertamanya Nicholas Nickleby. Dua putrinya juga lahir di sini.

Namun, Dickens kemudian pindah keluar karena kebutuhan ruang yang lebih untuk keluarganya tumbuh. Tapi rumah tinggal itu masih terjaga. Rumah tersebut memang pernah terancam dibongkar pada tahun 1923, tetapi diselamatkan oleh Fellowship Dickens yang membukanya sebagai museum dua tahun kemudian .

Museum tersebut menerima rata-rata 30 ribu pengunjung per tahun, menurut staf museum.

Pada hari-hari tersibuk, museum dikunjungi sekitar 200 sampai 300 pengunjung per hari.

Di antara semua kamar di apartemen, yang terbesar dan sekarang terbuka untuk pengunjung adalah ruang tamu di lantai pertama. Di dalam ruangan ada rak buku dua dengan koleksi karya Dickens. Ada juga piano tua, yang katanya dulu dimainkan oleh putrinya.

Ada anekdot, Dickens suka duduk di sana untuk menikmati pesta keluarga dan teman-temannya, saat menulis Oliver Twist.

Pintu berikutnya adalah menuju ruang studi tentang Dickens, disana dipamerkan naskah Papers Pickwick miliknya, serta majalah sampul biru, di mana ia menerbitkan novel-novelnya secara berkala.

Sinar matahari menyeruak melalui jendela menyinari sebuah meja kayu, di mana Dickens menulis paragraf terakhir dari Misteri Edwin Drood. Hari berikutnya setelah itu, ia meninggal.

Dilihat dari furnitur dan dekorasi, aktor Tim Pritchett (27) percaya Dickens “cukup norak”. Satu-satunya kursi di ruang tamunya berwarna merah karat dan yang lainnya berwarna hijau pakis.

“Tirai cukup berani,” katanya. Mereka merah skarlet.

HIDUP

Pritchett mempunyai kado khusus untuk Dickens. Hari itu dia membacakan bagian dari Oliver Twist kepada pengunjung.

Dengan mengenakan rompi kotak-kotak dan mantel merah tua Victoria, pria yang memakai kumis palsu di dagu untuk meniru Dickens membacakan ekstrak dari Oliver Twist, di mana Mr Bumble harus bertemu Ibu Corney, sipir dalam cerita tersebut.

Pritchett mengubah suaranya untuk menokohkan karakter yang berbeda. Orang-orang tertawa dan bertepuk tangan.

“Saya merasa senang bisa melakukan hal tersebut di ulang tahun Dickens, dan saya ingin melakukannya lagi untuk 100 tahun,” kata Pritchett.

Setelah belajar di sebuah sekolah drama, dia mencatat bahwa Dickens salah satu penulis favoritnya.

“Tidak ada yang lebih sulit seperti menatap semua teks dan mulai habis, mengingat semua karakter. Tapi Dickens menulis dengan baik Karakter-karakter dia ada di semua tempat, begitu besar. Rasanya sangat mudah untuk pergi dari satu tempat ke tempat yang lain. ”

Ia menambahkan bahwa karya Dickens “keseluruhannya begitu kaya, dari awal sampai akhir,” katanya.

“Bahkan jika Anda telah mendengar cerita ini, kekayaannya masih terasa. Tidak ada celah lemah. Segala sesuatu tentang cerita tersebut sama kayanya.”

Berbicara tentang Dickens, Pritchett percaya Dickens adalah “orang yang jazzy atau suka hidup glamor”.

“Dia tukang pamer, saya benar-benar berpikir dia adalah selebriti yang pertama di dunia. Saya merasa dia suka melakukan itu,” katanya.

Mendengar Pritchett membaca, membuat orang merasa bahwa sebenarnya Dickens hidup. Bahkan, untuk aktor sendiri, novelis masih hidup.

“Saya datang ke sini dan saya merasakan kehadiran Dickens,” katanya. “Saya melihat kursi yang mungkin dia pernah duduki ketika ia menulis, dan api di tungku-nya, mejanya. Dia pernah di sini, di ruangan ini.”

NYATA

Paulus Bonny adalah pemandu tur relawan di museum. Setelah berada di sini selama sekitar setengah tahun, pria berpenampilan intelek yang berbicara dengan nada cepat itu tampak cukup akrab karya Dickens.

Ia mengatakan bahwa Sang penulis selalu keluar pada malam hari, dan merekam apa yang ia lihat dalam buku-bukunya. Contohnya adalah Oliver Twist, ia menunjukkan bahwa Mr Brownlow, yang menemukan orangtua asli dari Oliver, sebenarnya adalah pemilik sebuah rumah sakit ketika Dickens mengenalnya.

“Dia benar-benar dirampok di sebuah areal yang tidak jauh dari sini,” kata Bonny.

Orang itu mengakui bahwa buku Dickens bisa “sedikit sulit untuk anak muda, tidak hanya masalah ide, tapi juga bahasa.”

Namun, relawan lain, seorang mahasiswa, Katherine Becker mengatakan buku-buku Dickens menarik. Ia telah membaca banyak bukunya, dan sedang mengulangi membaca Great Expectations untuk kesekian kalinya.

Selain perubahan waktu, dia percaya karakter Dickens “begitu nyata”, sehingga buku tersebut tidak pernah bisa usang.

Oleh karena itu, museum selalu bisa menerima beberapa tamu istimewa. Bonny mengatakan ia telah bertemu cicit dari Dickens, Gerald Charles Dickens, yang juga adalah seorang aktor.

“Dia memiliki sedikit aksen Amerika,” katanya. “Dan dia punya jenggot, tampak seperti Gustave Flaubert.”

Tamu istimewa lain adalah Lucinda Hawksley Anne Dickens, cucu dari cicit Charles Dickens. “Dia adalah seorang penulis dan sering datang ke sini.”

Di antara kerumunan tamu pada hari itu, terdapat banyak selebriti datang untuk menghormati Sang penulis, seperti Prince of Wales dan Duchess of Cornwall yang tiba Selasa pagi.

Bonny mengingat aktor Ralph Fiennes, yang bermain di Schindler`s List, pernah sekali datang ke museum untuk penelitian. Dia akan bermain untuk salah satu film yang disadur dari novel Dickens.

“Gillian Anderson datang pada hari Senin,” kata Bonny. Aktris ini membintangi tiga seri episode TV dari Great Expectations oleh BBC, yang ditayangkan Desember lalu.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply

Mohon Isi Penjumlahannya * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.